Dapat Izin Edar September 2021, Vaksin Convidecia Tak Juga Beredar

Vaksin Convidecia. (Kenia Montes / commons.wikipedia)

Editor: M Kautsar - Jumat, 20 Mei 2022 | 20:00 WIB

Sariagri - Ketua Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) Prof Sri Rezeki Hadinegoro mengatakan vaksin COVID-19 Convidecia belum masuk program vaksinasi di Indonesia karena persediaan vaksin sudah mencukupi.

"Vaksin di Indonesia sudah mencukupi. Convidecia baru datang belakangan," kata Sri Rezeki Hadinegoro, kepada Antara, Jumat (20/5/2022).

Sejak awal pandemi, kata Sri, Indonesia banyak menerima vaksin COVID-19 yang berasal dari bantuan bilateral maupun multilateral.

Sejumlah produk vaksin COVID-19 yang telah masuk dalam program vaksinasi di Indonesia di antaranya vaksin CoronaVac (Sinovac), vaksin COVID-19 Bio Farma, AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, Comirnaty (Pfizer and BioNTech), dan Janssen.

Sri mengatakan vaksin Convidecia yang telah menerima Izin Edar Darurat (Emergency Use Authorization/EUA) dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI sejak September 2021 itu hingga kini belum digunakan dalam program vaksinasi COVID-19 di Indonesia.

"Sudah ada izin dari BPOM. Tapi belum digunakan dalam program vaksinasi dari pemerintah," katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memberikan izin darurat untuk penggunaan vaksin COVID-19 buatan CanSinoBIO asal China yang dinamakan Convidecia, Kamis (19/5).

Vaksin tersebut diketahui memiliki tingkat efikasi sebesar 64 persen melawan gejala infeksi virus corona dan 92 persen kemanjuran melawan gejala berat COVID-19.

Dikutip dari laman resmi resmi BPOM RI www.bpom.go.id, vaksin Convidecia merupakan vaksin yang dikembangkan oleh CanSino Biological Inc. dan Beijing Institute of Biotechnology dengan platform Non-Replicating Viral Vector namun menggunakan vector Adenovirus (Ad5).

Vaksin tersebut diproduksi oleh CanSino Biological Inc, China dan didaftarkan oleh PT Bio Farma sebagai pemegang izin EUA yang akan bertanggung jawab untuk penjaminan keamanan, khasiat, dan mutu vaksin ini di Indonesia.

Baca Juga: Dapat Izin Edar September 2021, Vaksin Convidecia Tak Juga Beredar
Studi Ke-4 Ampuh Lawan Omicron? Ini Penjelasan Ahli



Indikasi penggunaan Convidecia untuk pencegahan COVID-19 yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 pada orang berusia 18 tahun ke atas dengan pemberian sekali suntikan atau dosis tunggal sebanyak 0,5 mL secara intramuscular.

Vaksin itu juga memerlukan kondisi penyimpanan pada suhu khusus, yaitu 2-8 derajat Celcius. Khusus Janssen COVID-19 Vaccine dapat juga disimpan pada suhu minus 20 derajat Celcius.

Video Terkait