90 Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Lebak

Sebanyak 15 rumah dan satu pondok pesantren di Desa Cisampih Banjarsari Kabupaten Lebak, Banten. (Antara)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Selasa, 10 Mei 2022 | 12:30 WIB

Sariagri - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak, Banten mencatat sedikitnya 90 rumah dan fasilitas umum mengalami kerusakan akibat angin puting beliung yang menerjang wilayah Gunungkencana, Senin (9/5/2022).

"Kerusakan rumah dan fasilitas umum itu kategori ringan, sedang dan berat," ujar Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Lebak Agus Reza Faisal, Selasa (10/5/2022).

Masyarakat yang terdampak angin puting beliung itu terjadi di Desa Gunungkencana, Kabupaten Lebak. BPBD Lebak mencatat kerusakan rumah dan fasilitas umum sebanyak 90 unit dan hingga kini masih berlangsung pendataan. Sebab, lokasi rumah warga setempat berada di pegunungan dan perbukitan.

Sebagian besar kerusakan rumah warga tersebut, karena genteng rumah berjatuhan (rusak bagian atap) seperti Gedung SDN 1 Gunungkencana, namun hingga kini belum ada laporan korban jiwa maupun luka-luka akibat bencana alam itu.

"Kami melakukan pendataan rumah warga dan fasilitas umum untuk dilaporkan kepada Bupati Lebak, " kata Agus.

BPBD Lebak mengimbau masyarakat, khususnya yang tinggal di dataran tinggi agar meningkatkan kewaspadaan terhadap angin puting beliung. Sebab, saat ini memasuki masa pancaroba, sehingga berpeluang hujan lebat disertai angin kencang dan sambaran petir.

Baca Juga: 90 Rumah Rusak Akibat Angin Puting Beliung di Lebak
UMKM Korban Erupsi Gunung Semeru yang Jadi Debitur KUR Dapat Perlakukan Khusus



Peringatan kewaspadaan itu untuk mengurangi risiko kebencanaan agar tidak menimbulkan korban jiwa. Potensi cuaca buruk diprakirakan pada sore hari, seperti yang terjadi di Gunungkencana.

Ia mengatakan pihaknya akan menyalurkan bantuan logistik kepada warga korban angin puting beliung tersebut setelah dilakukan pendataan guna meringankan beban ekonomi warga yang terdampak bencana alam.

Bantuan itu antara lain berupa bahan pokok, sarden, lauk pauk, makanan siap saji juga aneka makanan serta minuman kemasan.

"Kami minta kepala desa agar melaporkan warganya yang terdampak angin puting beliung," pungkasnya.

Video Terkait