Sepanjang 40 Tahun, Cuaca Ekstrem Telah Tewaskan 142.000 Orang di Eropa

Ilustrasi cuaca ekstrem. (pixabay)

Editor: Dera - Rabu, 9 Februari 2022 | 20:30 WIB

Sariagri - Sebuah laporan baru yang diterbitkan pada Februari 2022 menyebut peristiwa cuaca ekstrem seperti gelombang panas dan banjir telah menewaskan sedikitnya 142.000 jiwa di Eropa sepanjang 40 tahun terakhir. Bencana akibat cuaca ekstrem juga menimbulkan kerugian senilai 510 miliar euro.

Dalam studinya, Badan Lingkungan Eropa (EEA) menyerukan langkah-langkah adaptasi lanjutan di tingkat individu dan negara bagian.

Laporan itu menunjukan, sekitar tiga persen peristiwa ekstrem bertanggung jawab atas sekitar 60 persen kerusakan finansial yang terjadi dari tahun 1980 hingga 2020. Dalam hal hilangnya nyawa manusia, gelombang panas menyumbang 91 persen, dengan gelombang panas yang dialami pada musim panas 2003 menewaskan sekitar 80.000 orang.

Gelombang panas serupa setelah tahun 2003 menyebabkan kematian yang jauh lebih rendah "karena tindakan adaptasi diambil di berbagai negara dan oleh aktor yang berbeda", seperti pemasangan AC.

Melansir Channel News Asia, secara global, Organisasi Meteorologi Dunia memperkirakan bahwa jumlah bencana terkait cuaca telah meningkat selama 50 tahun terakhir, menyebabkan lebih banyak kerusakan tetapi lebih sedikit kematian.

Di Eropa, EEA mengatakan data dari 40 tahun terakhir tidak memungkinkan untuk ditarik kesimpulan pasti tentang apakah peningkatan tersebut disebabkan oleh perubahan iklim, karena kerusakan yang sangat tidak teratur yang tercatat pada tahun yang berbeda.

"Semua bahaya yang kami gambarkan sebagai terkait cuaca dan iklim dipengaruhi oleh kondisi iklim. Ini tidak sama dengan mengatakan mereka semua dipengaruhi oleh perubahan iklim," kata pakar EEA Wouter Vanneuville kepada AFP.

Studi terbaru, terutama karya IPCC, menunjukkan bahwa frekuensi dan tingkat keparahan peristiwa seperti kekeringan dan kebakaran hutan lebih mudah dikaitkan dengan perubahan iklim. Untuk yang lain, seperti hujan es, masih ada kekurangan bukti.

“Untuk beberapa jenis, seperti badai non-tropis, sinyal iklim di Eropa tidak jelas sehingga tidak pasti apakah akan meningkat atau tidak.Tetapi untuk yang lain seperti kekeringan, tidak hanya di Mediterania tetapi di sebagian besar Eropa akan meningkat berdasarkan prediksi iklim," tambahnya.

Jerman adalah negara di Eropa yang paling menderita dengan kerugian sebesar 107 juta euro (US$120 juta) dan 42.000 korban, selama empat dekade terakhir. Ini diikuti oleh Prancis (kerusakan 99 miliar euro dan 26.700 kematian) dan Italia (90 miliar euro dan 21.600 kematian).

Baca Juga: Sepanjang 40 Tahun, Cuaca Ekstrem Telah Tewaskan 142.000 Orang di Eropa
Penelitian: Cuaca Ekstrem Ternyata Memperburuk Kesehatan Mental Lho!



Hanya 23 persen dari kerusakan material di seluruh Eropa yang ditanggung oleh asuransi. Di Rumania dan Lithuania hanya 1 persen yang diasuransikan dibandingkan dengan 55 persen di Belanda atau 56 persen di Denmark.

Bencana seperti gempa bumi dan letusan gunung berapi tidak termasuk dalam angka-angka ini, karena tidak bersifat meteorologis. Menurut laporan serupa oleh badan cuaca AS NOAA, AS telah menderita 310 bencana cuaca dan iklim sejak 1980, dengan total kerusakan melebihi US$2.155 miliar.

Video Terkait