Nilai Tukar Rupiah Hari Ini Masih Dipengaruhi Sentimen Kebijakan The Fed

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

Editor: Yoyok - Selasa, 25 Januari 2022 | 09:20 WIB

Sariagri - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di pasar spot pada Selasa (25/1) pagi dibuka melemah 16 poin atau 0,11 persen menjadi Rp14.351 per dolar AS dibandingkan posisi penutupan sehari sebelumnya Rp14.335 per dolar AS.

Pengamat pasar uang, Ariston Tjendra, mengatakan nilai tukar rupiah masih berpotensi bergerak dalam kisaran Rp14.300-Rp14.380 per dolar AS hari ini dan masih memiliki potensi pelemahan.

“Pasar masih mewaspadai hasil rapat kebijakan moneter the Fed di Kamis dini hari pekan ini. Indikasi pengetatan moneter yang lebih besar bisa mendorong penguatan dollar AS ke depan,” katanya.

Dari dalam negri, imbuh Ariston, kondisi peningkatan kasus Covid-19 juga masih diwaspadai pelaku pasar kalau-kalau pemerintah memberlakukan PPKM yang lebih ketat yang bisa menekan rupiah.

“Namun demikian, walaupun ada sentimen the Fed, rupiah masih bisa bergerak menguat. Kemungkinan karena pasar mempertimbangkan kondisi ekonomi Indonesia yang relatif stabil dari sisi inflasi, pandemi dan peluang pemulihan ekonomi ke depan dibandingkan kondisi yang terjadi di AS,” pungkasnya.

Sementar itu, dolar naik ke level tertinggi dua minggu terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Senin atau Selasa pagi WIB terangkat meningkatnya risiko geopolitik atas Ukraina dan kemungkinan sikap lebih hawkish dari Federal Reserve pada pertemuan kebijakannya minggu ini.

Pasar sampai saat ini sebagian besar mengabaikan pengerahan pasukan Rusia di perbatasan Ukraina, tetapi ketegangan meningkat akhir-akhir ini. NATO mengatakan pihaknya menempatkan pasukan dalam keadaan siaga dan memperkuat Eropa Timur dengan lebih banyak kapal dan jet tempur, yang dikecam Rusia sebagai peningkatan ketegangan.

“Mengingat orang telah kehilangan uang, apakah itu di kripto atau pasar saham, orang ingin menemukan pelakunya dan saya pikir orang-orang terbelah antara dua kandidat yang mungkin: Federal Reserve dan Rusia,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex.

"Saya skeptis bahwa semua ini didorong oleh Rusia," kata Chandler, merujuk pada aksi jual di pasar ekuitas. "Tapi itu tidak berarti ketika tembakan pertama dilepaskan, tidak akan ada reaksi pasar yang dramatis."

 

Pasar Khawatirkan Ketegangan Rusia-Ukraina

Ahli strategi ING Bank Francesco Pesole mengatakan pasar lebih menghargai premi risiko ke dalam euro, dengan meningkatnya kekhawatiran bahwa pertikaian Rusia atas Ukraina dengan Barat dapat mendorong Moskow untuk mengekang pasokan energi ke Eropa.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya menguat 0,25 persen, dengan euro melemah 0,14 persen menjadi 1,1324 dolar.

Euro juga melemah terhadap mata uang safe-haven franc Swiss, jatuh ke 1,0298 pada satu titik, terendah sejak Mei 2015. Namun mata uang tunggal itu kemudian diperdagangkan naik sekitar 0,04 persen.

Mata uang safe-haven lainnya, yen, sebelumnya sedikit menguat terhadap dolar, tetapi kemudian melemah 0,01 persen versus greenback di 113,69 per dolar.

Indeks dolar telah naik sekitar 1,5 persen sejak 14 Januari. Selama periode ini, beberapa bank telah menaikkan perkiraan untuk kecepatan dan ukuran pengetatan kebijakan Fed, gambaran yang akan lebih jelas pada akhir pertemuan dua hari pada Rabu (26/1/2022).

The Fed diperkirakan akan memberi sinyal dimulainya kenaikan suku bunga pada Maret, sementara berpotensi menunjukkan seberapa cepat ia akan menyusutkan kepemilikannya atas obligasi pemerintah dan utang hipotek yang telah membengkak neracanya melewati 8 triliun dolar AS.

Sebagian besar memperkirakan kenaikan suku bunga pertama menjadi 0,25 persen pada Maret dan tiga lagi menjadi 1,0 persen hingga akhir tahun.

Data menunjukkan pada Jumat (21/1/2022) spekulan memotong posisi beli bersih pada dolar ke level terendah sejak September dan sebagai gantinya menambahkan posisi bersih 2,6 miliar dari euro.

Mengesampingkan ketegangan Ukraina, pemulihan dolar bisa terhenti jika Fed mengisyaratkan preferensi untuk pengurangan neraca sebagai sarana untuk memperketat kebijakan, kata Pesole.

"Jika pasar melihat Fed bersedia membiarkan pengurangan neraca melakukan angkat berat, itu mungkin memaksa penurunan perkiraan untuk jumlah kenaikan suku bunga," katanya.

"Dolar akan menemukan lebih banyak dukungan dari ekspektasi kenaikan suku bunga aktual daripada ekspektasi menguras likuiditas dari pasar."

Yuan China adalah salah satu dari sedikit yang menahan kenaikan dolar, menyentuh level tertinggi sejak Mei 2018 di 6,324.

Baca Juga: Nilai Tukar Rupiah Hari Ini Masih Dipengaruhi Sentimen Kebijakan The Fed
Nilai Tukar Rupiah Hari Ini Diperkirakan Masih Melemah

Dengan bank sentral China dalam mode penurunan suku bunga dan kekhawatiran sektor properti berkurang, aliran ke pasar China telah meningkat, terutama ke dalam surat utang pemerintah.

Bitcoin, yang nilainya telah berkurang setengahnya sejak menyentuh rekor 69.000 dolar pada November, turun di bawah 34.000 dolar untuk pertama kalinya sejak Juli lalu. Bitcoin diperdagangkan serendah 32.967 dolar, sementara ether, uang kripto terbesar kedua di dunia, merosot ke sekitar 2.244 dolar, terendah sejak Juli.

Video Terkait