Ilmuwan: Ganja Mampu Mencegah Infeksi pada COVID-19

Tanaman ganja. (Pixabay/NickyPe)

Editor: Tatang Adhiwidharta - Jumat, 14 Januari 2022 | 11:00 WIB

Sariagri - Sebuah penelitian terbaru telah mengidentifikasi senyawa ganja sebagai agen terapeutik untuk mencegah infeksi virus corona dengan menghalangi virus memasuki sel manusia. Penggunaan senyawa ini dari tanaman pot dan rezim vaksinasi dapat membantu melawan penyebaran virus dan penyakit yang ditimbulkannya pada orang yang terinfeksi.

“Dengan meluasnya penggunaan cannabinoid, varian resisten masih bisa muncul, tetapi kombinasi vaksinasi dan pengobatan CBDA/CBGA harus menciptakan lingkungan yang lebih menantang yang harus dihadapi oleh SARS-CoV-2, mengurangi kemungkinan lolos,” tulis penelitian itu.

Senyawa ganja yang bisa melawan virus. (Istimewa)
Senyawa ganja yang bisa melawan virus. (Istimewa)

Sebagaimana dirinci dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Natural Products yang diulas sejawat oleh para peneliti dari Oregon State University dan Oregon Health & Sciences University, para ilmuwan sedang mencari senyawa biologis yang dapat mengikat protein lonjakan SARS-COV- 2 virus penyebab COVID-19.

Menggunakan teknik yang disebut spektrometri massa seleksi afinitas (digunakan untuk menilai dengan cepat sejumlah besar senyawa) pada ganja, para peneliti mengasah tiga senyawa yaitu asam cannabigerolic, atau CBG-A; asam tetrahydrocannabinolic, atau THC-A; dan asam cannabidiolic, atau CBD-A.

Sayangnya, karena THC-A adalah zat yang dikendalikan, mereka tidak bisa mendapatkan cukup bahan untuk menilai efeknya dan fokus pada yang lain.

Jadi, apa artinya? Sebagian besar dari kita akrab dengan THC, yang membuat Anda dirajam, dan juga CBD, yang tidak membuat Anda dirajam tetapi yang dapat Anda beli dalam kaleng soda infus dan tampaknya memiliki manfaat kesehatan lainnya.

Apa yang mungkin tidak Anda ketahui adalah bahwa zat mulia itu berasal dari prekursor, yaitu asam. CBG-A hanya ditemukan selama fase pertumbuhan tanaman ganja yang hidup, dan berubah menjadi segala sesuatu yang kita sukai. CBD-A berubah menjadi CBD melalui "dekarboksilasi", yang dapat berupa aplikasi panas melalui pengasapan, vaping, atau pemanggangan.

Artinya, kita tidak bisa benar-benar mendapatkan CBG-A dan CBD-A melalui proses menelan ganja yang membuat Anda mabuk. Sebaliknya, harus mengekstraknya dari tanaman rami yang mungkin tidak akan berhasil masuk ke mangkuk bong yang diwarnai resin untuk memulai.

Tim menginkubasi virus hidup dengan senyawa ganja serta kontrol dan, setelah 24 jam, menyuntikkannya ke dalam sel epitel manusia; mereka menemukan bahwa sel yang telah diobati dengan CBD-A dan CBG-A tidak memiliki RNA SARS-COV-2.

Tim peneliti melakukan prosedur yang sama pada varian alpha dan beta hidup, pertama kali terdeteksi di Inggris dan Afrika Selatan, masing-masing, dan menemukan bahwa senyawa tersebut memiliki efek yang sama pada kedua kasus. Mereka mengungkapkan optimisme bahwa senyawa ini dapat efektif melawan varian lain juga.

“Data kami menunjukkan dampak minimal dari garis keturunan varian pada efektivitas CBDA dan CBGA, sebuah tren yang diharapkan akan meluas ke varian lain yang ada dan yang akan datang,” tulis para penulis.

Temuan mereka menunjukkan senyawa ganja sebagai "penetral virus," yang mampu menghalangi masuknya virus corona dalam konsentrasi tinggi yang menurut para peneliti "tinggi tetapi mungkin dapat dicapai secara klinis."

Mereka merekomendasikan pemberian senyawa secara oral—artinya penggunaan ganja yang memadai untuk pencegahan COVID-19 kemungkinan akan datang dalam bentuk pil atau cairan.

Baca Juga: Ilmuwan: Ganja Mampu Mencegah Infeksi pada COVID-19
Dianggap Pilek Biasa, Peneliti: Gejala Omicron Tak Bisa Diremehkan

"Senyawa ini dapat diambil secara oral dan memiliki sejarah panjang penggunaan yang aman pada manusia," kata Richard Van Breemen, penulis pertama studi dan Profesor Kimia Obat di Linus Pauling Institute di Oregon State University dalam siaran pers .

Meskipun tidak ingin terlalu bersemangat, pihak peneliti berpikir sudah jelas apa yang harus dilakukan pemerintahan Biden, melegalkan ganja sehingga penelitian ini dapat melihat ke semua jalan termasuk THC-A, mengisi keranjang roti Amerika dengan tanaman ganja, dan mengirim setiap orang masuk Amerika semua ekstrak pot yang mereka butuhkan untuk akhirnya mengakhiri hal ini.

Video Terkait