Waspada! Perubahan Iklim Ancam Ketahanan Pangan Indonesia

Ilustrasi - Kekeringan dampak perubahan iklim.(Pixabay)

Editor: Dera - Senin, 8 Agustus 2022 | 17:00 WIB

Sariagri - Fenomena-fenomena perubahan iklim telah terjadi di dunia, tak terkecuali di Indonesia. Bahkan Kepala Badan, Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati menyebut perubahan iklim dapat mengancam ketahanan pangan di Indonesia.

Dwikorita menyebut ekstrem dan bencana hidrometeorologi mengakibatkan kegiatan pertanian dan perikanan semakin rentan untuk terganggu, gagal, dan bahkan mengancam produktivitas hasil panen dan tangkap ikan, serta mengancam keselamatan para petani dan nelayan.

"Dikhawatirkan ancaman terhadap ketahanan pangan, dapat berakibat pula pada terganggunya kedaulatan pangan," kata Dwikorita dalam sambutan Rakornas BMKG di Jakarta, Senin (8/8). 

Sehingga, petani dan nelayan sebagai mata rantai terakhir dari penerima informasi cuaca dan iklim, sekaligus ujung tombak ketahanan pangan perlu didukung oleh BMKG dalam mengantisipasi cuaca dan iklim ekstrem yang dapat berdampak kepada kegiatan pertanian maupun kegiatan melaut.

"Mekanisme sekolah lapang yang diselenggarakan oleh BMKG bersama mitra terkait adalah platform yang didesain dan dilaksanakan untuk memfasilitasi literasi petani dan nelayan tersebut," ujar Dwikorita.

Edukasi cuaca dan iklim

Melalui sekolah lapang, pemanfaatan info BMKG diperkuat dan disebarluaskan agar dapat lebih dimanfaatkan oleh para petani dan nelayan, serta berbagai pihak terkait dalam mendukung kegiatan pertanian dan perikanan secara lebih adaptif, produktif dan tangguh.

Baca Juga: Waspada! Perubahan Iklim Ancam Ketahanan Pangan Indonesia
Studi Baru Tunjukkan Nangka Bisa Jadi Tanaman Pangan Masa Depan

"Pengenalan cuaca dan iklim bagi para petani dan nelayan diharapkan dapat meningkatkan pemahaman petani dalam menyiasati metode dan waktu tanam agar tidak gagal panen," kata Dwikorita.

Diharapkan pula para nelayan dapat menyiasati waktu dan penentuan target zona tangkap ikan agar dihasilkan tangkapan yang jauh lebih produktif, dengan tetap terjaga keselamatannya dalam berlayar.

Video Terkait